• Senin, 28 November 2022

Membaca Buku Primbon yang Kesepian di Lemari

- Minggu, 31 Juli 2022 | 06:00 WIB
Buku koleksi Bandung Mawardi (Bandung Mawardi)
Buku koleksi Bandung Mawardi (Bandung Mawardi)

Gunem.id - Beberapa hari lalu, bapak-bapak ngumpul di rumah Pak Gigih. Lama tak bertemu, omongan-omongan apa saja berseliweran. Tak ada urutan, asal ngomong wae. Kuping-kuping mendengarkan sambil ngobahke sendhok menikmati nasi goreng. Malam yang rasane gayeng dan kepedesen.

“Bukune lawas lan kandel tapi masih utuh,” kata Pak Esem. Diingatlah cerita saat mbahe dulu dihormati warga sedesa. Soale, mbahe memiliki buku primbon.

Segala masalah bisa ditemukan jawabnya, setidaknya ada kemungkinan terjawab asal mau membuka buku primbon. Akeh ilmu dan doa dalam primbon.

Perkara apa saja! Nah, orang yang sregep membaca dan ngerti isine primbon menjadi tokoh yang sering diminta keterangan. Buku itu diwariskan tetapi cucu-cucu tidak bisa membacanya. Buku dilihat saja. Makin lama, makin lusuh.

Sebuah artikel berjudul 'Wawasan Boekoe' di Majalah Kadjawen (Bandung Mawardi)
Primbon pancen penting dalam masyarakat Jawa. Buktinya, obrolan Gareng dan Petruk yang dimuat dalam majalah Kadjawen, 6 Februari 1942, memasalahkan buku primbon.   

Gareng sedang mumet. “Keprije wong sadjege dadi manoengsa doeroeng taoe mawas oetawa ngresensi boekoe, didjaloeki wawasan,” kata Gareng.

Mumet mendapat nasihat dari Petroek: “Mawas boekoe ana warna loro, Kang Gareng. Mawas ming waton kedoega ngalem karo mawas temenan, jaikoe aweh tetimbangan sing tjespleng banget.”

Gareng malah tambah mumet. Sebab, ia diminta membaca dan meresensi buku primbon. Buku tak sembarang buku. Nyatanya itu buku bukan novel yang gawe tangis atau sejarah yang menimbulkan seribu penasaran.

Ingatlah kita masa 1930-an dan 1940-an, penerbit-penerbit di beberapa kota untung besar bila menerbitkan buku-buku primbon. Di Solo, Sadoe Boedi jadi penerbit yang terkenal dalam terbitan primbon. Yang paling teringat Primbon Sabda Sasmaja.

Pembaca tanpa sadar disodori iklan melalui obrolan Gareng dan Petruk, yang setia menghibur pembaca di setiap edisi majalah Kadjawen.

Halaman:

Editor: Bonari

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berselera Jantan

Jumat, 23 September 2022 | 10:06 WIB

Ngesti Pandowo, Nostalgia, dan Ketokohan

Jumat, 16 September 2022 | 12:46 WIB

Iklan Berbahasa Jawa

Selasa, 30 Agustus 2022 | 07:14 WIB

Teringat Almanak

Minggu, 21 Agustus 2022 | 09:04 WIB

Poerbatjaraka, Kepintaran dan Pengabdian

Jumat, 12 Agustus 2022 | 05:00 WIB

Membaca dan Berguna

Kamis, 4 Agustus 2022 | 06:00 WIB

Membaca Buku Primbon yang Kesepian di Lemari

Minggu, 31 Juli 2022 | 06:00 WIB

Ini Hari Ibu atau Hari Bapak, sih?

Rabu, 22 Desember 2021 | 13:14 WIB
X